Uncategorized

Skenario Hidup Masih Terus Berlanjut Setelah Lulus Kuliah

Hoaahm…. rasanya udah lama banget ini nggak update isi blog ini. Terakhir update soal semeru kapan lalu itu ternyata, dan itu ternyata adalah tahun 2013, dan ini udah tahun 2015, hampir 2 tahun. Hahaha..

Udah berbulan-bulan nggak pernah nulis buat ini blog rasanya bikin kaku dan agak kagok buat mulai nulis lagi. Yang paling kerasa susaaah itu soal memulai kebiasaan nulis ini lagi. Maaf ya kalo tulisannya jadi agak kaku (padahal yg dulu dulu juga kaku tulisan saya. Haha). Yah, lebih baik telat memulai nulis lah daripada telat banget. Hehe..

Hmm, masa yang terlewat sebenernya banyak sisain cerita dari yang suka dan duka. Cerita sukanya, Alhamdulillaah sehabis pulang dari Mahameru kemarin itu saya berhasil lulus dari perkuliahan ini, tepatnya November 2013. Antara seneng dan sedih sebenernya. Senengnya, Alhamdulillaah bisa bikin orang tua bangga atas pencapaian yang telah saya raih, bisa lulus meskipun molor, lebih dari 4 tahun. Ya maklum lah anak teknik kan lulusnya lama (ngeles). Hahaha.. Sedihnya adalah, udah nggak jadi mahasiswa lagi, susah buat ketemu, nongkrong-nongkrong ga jelas bareng temen di kantin kampus, ato di sekretariat BEM lagi, trus ikutan diskusi kampus, ikutan demo #eh aksi maksudnya.. hehe, de el el laah. Sebenernya masih bisa kayak gitu, tapi pasti rasanya udah beda, ga bisa tanpa beban lagi kayak dulu. Yah.. good bye mahasiswa.. L

Foto Before-After aku, Faqih, Yanuar (afternya belom ada) dan Firli (ini yang fotoin)
Foto Before-After aku, Faqih, Yanuar (afternya belom ada) dan Firli (ini yang fotoin)

Sehabis lulus, sebenernya planning saya itu kepengen nyari beasiswa buat lanjutin studi S-2. Tapi ternyata itu nggak segampang nyeduh kopi sama air panas. Haha.. Saya coba ikut tes TOEFL yang preparation test ternyata nilai TOEFL saya belom nyampe 500. Bayangin, preparation aja nggak nyampe 500 apalagi tes nya yang beneran, pastinya tambah ancur laah.. hahaha. Pada akhirnya, karena ajakan temen-temen angkatan, saya ikutan ke ajang job seeker (pencari kerja) di BUMN career days, waktu itu di Jakarta, dan saya nginep di rumah sohib saya di Tangerang-akhlaqul karimah, namanya Faqih.

Karena masih abal abal soal dunia jobseeker, yaudah lah nothing to lose, gak ada ambisi apa apa buat dapet kerjaan yang bagus (lebih tepatnya ini masih gak niat. Hehe). Sedangkan temen saya yg lain udah persiapan macem-macem buat nyari kerjaan yang sesuai ini. Kalo saya mah apa atuh, CV aja kagak punya. Hahaha.. Di event BUMN career itu saya ngumpulin berkas ke beberapa perusahaan BUMN, yang masih inget itu PT. PAL, PT. PJB Service, PT. Pelindo, PT. Pupuk Indonesia Holding Company. Dari beberapa perusahaan itu saya yang paling kepengen itu ya PT. PAL, secara pabriknya di Surabaya, jadi deket rumah, dan bisa sering pulang. Hehe..

Sepulang dari BUMN jobfair itu, banyak pelajaran yang saya dapet yang utamanya jadi ngerubah mindset saya yang setelah lulus pengen lanjutin ke S-2, malah saat itu saya jadi kepengen kerja aja. Di dunia kerja yang saya pikir monoton dan kurang berkembang, justru bisa jadi ajang aktualisasi diri kita, aplikasi dari keilmuan secara langsung dan gak hanya terbatas sama tembok laboratorium aja. Yang lain, dunia kerja itu akan melatih diri untuk menyelesaikan pekerjaan dengan penuh tanggung jawab dan professional. Secara dulu pas masih jadi mahasiswa kerjaan saya Cuma eglak eglek dan cenderung gak profesional. Hehe.. makanya ini saya pengen jadi orang yg professional dengan terjuan ke dunia kerja.  Bismillaah..J

Rekrutmen kerja pertama yang saya ikutin itu di PT. INKA (Industri Kereta Api) di Madiun. Madiun dan Kediri itu deket banget, makanya saya juga pengen banget keterima di sini. Prinsip saya nyari kerja itu cuma satu, deket sama rumah di Kediri, biar bisa nemenin Bapak sama Ibu. Maka itu saya milih-milih kerja Cuma yang bisa di Jawa Timur aja. Nah, sayangnya di INKA ini saya belom ada rejeki, dan akhirnya saya mentok Cuma sampai di wawancara user. Karena persiapan saya yang abal-abal, dan terlampau pede juga, akhirnya saya dibantai pewawancara pake jurus akustika dan fisika bangunan. Dan ironisnya, saya lemah di kedua bidang itu. Hancurlah sudah itu wawancara. Hahahaa… Dan setelah pengumuman, saya nggak lolos. Yah, belom rejeki.

Pas paginya saya nggak lolos INKA, namanya rejeki, Alhamdulillaah saya dipanggil buat tes akademik dan bahasa inggris di PT. PJB Service, ato lebih gampangnya sebut aja PJBS. PJBS ini anak perusahaan PT. PJB, dan PT. PJB itu anak perusahaan PT. PLN (Persero). Jadi, kalo disimpulin, PJBS itu cucunya PLN. Singkat kata, saya ikutin tes PJBS ini sampai selese 5 tahapan tes. Semua tesnya diselenggarakan di ITS Surabaya. Daaan, namanya juga rejeki, Alhamdulillaah, saya lolos dan diterima di PJBS.

Keterima di PJBS bukannya bikin saya seneng, karena status pengangguran saya akan segera berakhir, tapi yang ada malah bikin galau. Pas pengumuman keterima PJBS itu, sebelumnya saya dapet kabar dari temen saya kalo saya lolos user di salah satu EPC di Jakarta. Kalo di EPC Jakarta itu saya tinggal tes psikolog satu kali lagi, dan yang dilolosin user juga Cuma 2 orang, makanya saya yakin juga kalo di sini bakal diterima, secara juga saya belom pernah gagal di tes psikologi. Hehehe.. (sombong). Saya bingung setengah mati (halah lebay), dan akhirnya minta pendapat sana sini, dan akhirnya saya putuskan saya pilih jalanin tes selanjutnya di EPC itu, dan mengorbankan PJBS (maaf ya PJBS).

Cerita berlanjut, dan hidup itu nggak selalu sesuai sama skenario indah kita. Tes psikolog di EPC keluar hasil dan hasilnya adalah saya tidak lulus tes, dan tidak diterima di EPC itu, yang diterima Cuma 1 orang aja. Muka pucat, keringat dingin rasanya pas baca email dari HRD nya. Kebetulan banget itu pengumuman saya buka abis sholat tarawih di akhir Ramadhan 2014. Bapak yang kebetulan nemenin waktu itu ngehibur saya, “udahlah, belom rejeki”, kata beliau dengan senyum..

Eh, ternyata email yang masuk itu ada 2, yang satu dari HRD EPC itu, yang satu dari HRD Indonesian Aerospace atau nama Indonesianya PT. Dirgantara Indonesia (PTDI), yang dulunya terkenal dengan nama IPTN, yang didirikan Pak Habibie. PTDI ini udah lama saya apply nya, sekitar bulan Februari 2014 (dan sekarang ini Juli 2014). Saya pikir udah gak lolos aja di administrasi, makanya lama gak dipanggil, ternyata masih dipanggil juga. Alhamdulillaah masih ada rejeki.

PTDI ini tesnya awal agustus, dimulai dari tes psikologi pertama, lalu tes psikologi kedua, tes wawancara, dan akhir tes kesehatan. Tes psikologi di PTDI ini sama kayak tes psikologi di BUMN lain yang pernah saya ikutin, dan saya sampai hafal sama soal dan jawabannya pula, makanya Alhamdulillaah atas izin Allah juga saya diberikan kelancaran di kedua tes psikologi itu dan hasilnya adalah lulus.

Tes berikutnya adalah wawancara. Agak sedikit takut juga sama tes satu ini, secara PTDI terkenal sama SDM nya dihuni orang-orang super pinter dan cerdas, jadi takut dihabisin kayak pengalaman tes kapan lalu. Ternyata, user di PTDI ini lebih friendly dari yang saya kira. Saya diwawancara sama dua manager lini Production Engineering. Ada bahasa inggris juga, tapi Alhamdulillaah saya bisa jawab dengan lancar dan cukup bagus.  Tes selesai, dan Alhamdulillaah saya lulus..

Teringat sama obrolan security PTDI, kalo wawancara lolos itu udah jaminan lolos tes kesehatan pula asalkan gak punya bakat penyakit macem-macem. Jadinya, saya agak pede juga buat ikutin tes terakhir, yaitu tes kesehatan. Meski sebenernya ada khawatir juga, soalnya saya udah 2 kali nggak lulus tes kesehatan PLN. Ternyata tes kesehatan di PTDI ini lebih simpel, dilaksanainnya di Klinik PTDI sendiri. Di akhir tes kesehatan, ternyata ada tambahan, yaitu wawancara sama pihak direksi PTDI. Sebenernya nggak direncanain, tapi kata HRD nya, itu permintaan dari Direksi terutama yang mau diwawancara itu yang calon dari luar Bandung. Kebetulan saya bukan orang Bandung, saya diwawancara juga. Yang ngewawancara waktu itu dari Direktur SDM, dan Kadiv di bawahnya, ada 3 orang totalnya. Isi wawancaranya berkisar pada pertanyaan pribadi, dan keseriusan buat kerja di PTDI.

28 Oktober 2014, saya sedang benerin printer temen saya, dan handphone saya berbunyi ada sms masuk. Saya baca kontaknya dari PTDI 139 (ini nomer tes saya di PTDI). Saya buka, saya baca pelan-pelan, daaaaaann isinya ternyata adalah ucapan selamat dan pengumuman kalo saya diterima jadi calon karyawan PTDI. Ya Allaah, Alhamdulillaah, seneng banget rasanya, ternyata rejeki saya di PTDI. Status pengangguran setelah wisuda akhirnya bakalan bener-bener berakhir setelah saya jalanin hampir setahun ini. Hahaha…

Saya persiapkan semua keperluannya, dan saya mulai masuk kerja langsung tanggal 3 November 2014 itu. Saya masuk di penerimaan yang ke 48 atau disebutnya Batch/Angkatan 48. Saya masuk di Direktorat Produksi tepatnya di Production Engineering.

Yah, inilah rejeki saya. Allah udah ngatur semuanya, segalanya telah diskenariokan oleh-Nya, dan yang bisa kita lakukan adalah melakukan ikhtiar dengan jalan dan usaha terbaik dengan cara yang baik pula. Semua makhluk udah ditentukan rejekinya oleh Allah, bahkan semut sekecil itu pun tak luput juga mendapatkan rejeki dari Allah..

Mengutip dari Syarah Al Hikam tentang Allah SWT yang mengatur segala urusan,

“Tenangkan hatimu dari urusan kehendak karena apa yang diatur oleh selain-Mu tentang urusan dirimu, tidak perlu engkau campur tangan”.

Tak pernah ada suatu kebetulan, Allah memberikan saya kesempatan di PTDI ini dengan tujuan tertentu yang saya sendiri juga belum mengetahui apa tujuan itu. Yang jelas, bagi saya, hadapi dan jalani kesempatan terbaik ini dengan ikhtiar terbaik. Berusaha memberikan kontribusi terbaik serta berusaha menebar manfaat dan kebaikan di manapun berada..

Mimpi saya untuk menjadi seorang engineer yang berguna bagi bangsa dan negara akan saya mulai di sini. Entah, skenario apalagi yang akan diberikan esok, itu semuanya masih misteri, tinggallah sekarang yang ada dijalankan dengan sebaik mungkin, seikhlas mungkin.

Welcome aboard to Indonesian Aerospace !

Siapa kita ? PTDI !

Dimana kita ? PTDI !

Mengapa kita ? Mengabdi berjuang PTDI, Mengabdi berjuang PTDI !

20 menit lepas dari dimulainya tanggal 16 Februari 2015, di bilik kamar yang sunyi dan ditemani dinginnya udara Bandung di malam hari.

20141218_103905
Foto depan pesawat C-295 di Hanggar PT DI

23 thoughts on “Skenario Hidup Masih Terus Berlanjut Setelah Lulus Kuliah

    1. Maaf baru dibalas.
      Kalo dari jurusan Ilmu Hukum, sepertinya tidak terlalu berpengaruh mas. Yang saya tau dari hasil ngobrol sama orang HRD waktu itu, katanya kalo mcu PTDI yang penting enggak punya penyakit berat yang bisa ganggu waktu kerja nanti, itu udah hampir pasti lulus kok.

    1. Maaf baru dibalas.
      Tes psikologi tahap 2 yang saya ingat soalnya yang tentang gambar gambar mas. Dan soal memilih kepribadian yang sesuai sama kepribadian kita.

  1. Wuih keren foto d dpan C-295nya mas..
    btw saya skrang juga lagi proses rekrutmen di PTDI ini mas, minta do’anya ya mas…
    nanya dong mas, mksudnya tes kesehatan di PTDI lebih simpel itu kyak gimana mas? apa aja tesnya mas? klo dari tes kesehatan d PLN yg gak ada yg apa mas? soalnya saya juga sama nih dengan mas, 2 kali gagal di tes kesehatan PLN..

    1. Maaf baru dibalas.
      Aamiin, semoga diberikan hasil yang terbaik ya mas.
      Overall sama mas PTDI dan PLN, PTDI nggak pake rekam jantung (EKG) dan penglihatan jarak jauh. Tapi ada tambahan di mcu PTDI yaitu cek gigi.
      Itu mas yang saya ingat.

  2. Blog yg bagus mas,,sharing aja, Saya dari Manado, pernah magang waktu kuliah dulu di PTDI, orang bandung luar biasa, suasana kerjanya bagus, mas mungkin kenal sama pak Pontus yang dibagian Aircraft services, beliau yang jadi pembimbing waktu magang dulu😀

    1. Terima kasih mas..
      Wah, Alhamdulillah, semoga pengalaman magang di PTDI bisa bermanfaat utk karir mas ke depan.
      Kebetulan saya masih baru dan bukan bagian dari ACS, jadi belum tau Pak Pontus yang mana.😀

  3. Haloo mas..mau tanya, dulu yg tes inka psikotesnya seputar apa ya? Apakah ada tes akademik n bhs inggris juga? Soalnya kok d jadwalnya psikotes lama bgt sampe 10 jam -_-
    Makasii

  4. Halo mas, mau nanya dlu waktu tes inka pas psikotes itu isinya apa aja ya, apa ada tes akademik n bhs inggris jg? Soalnya kok jadwalnya saya liat nyampe 10 jam. Makasi mas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s