Cerita

Melangkah Sampai Kalimati, Menyambut Sapaan Hangat dari Jonggring Saloka

“sudah mas, nggak usah muncak, sampai di sini aja, di Kalimati lagi badai, takutnya ntar malah di puncak ada badai cincin lho.” (kata seorang pendaki ke rombongan kami)

……………………………………………………………………………………………………………

IMG_1906

Matahari pagi tampak tak kunjung muncul pagi itu 3 Juli 2013 di Ranu Kumbolo. Kabut yang turun semakin pekat dan tebal menutup pepohonan dan bukit-bukit di arah timur. Beberapa kali bahkan saking tebalnya, air di danau yang hanya berjarak 10 meter dari tenda pun tak terlihat. Suara gemuruh angin pun tak kunjung reda, kadang kenceng, kadang pelan, namun tak pernah hilang sama sekali. Sementara, langit tertutup awan gelap yang melaju kencang, dan kata seorang temen, ini adalah satu tanda-tanda badai.

IMG_1907

Masing-masing tenda sudah banyak kesibukan pagi itu. Ada yang masak, ada yang isinya ngobrol mulu kagak ada habisnya, bahkan ada juga yang beres beres mungkin mau nerusin perjalanan, ato bahkan mau pulang. Pagi itu kami masak jamur krispi, yang bahan bahannya memang sudah kami beli di Pasar Tumpang sebelum ndaki kemarin. Karna angin yang kenceng dan dingin, teman bertiga masak di dalam tenda yang sebelah, sementara aku masih di dalam tenda tadi buat jaga jaga.

“Dik, karo nyemil nyemil kunu yoo. Iki jek dimasakne. Hehehe”, teriak temen dari tenda sebelah.

“haha, iyooo”, jawabku.

Nggak selang lama, masakan udah jadi. Ada nasi, jamur krispi, dan bon cabe buat biar pedes. Aku keluarin abon sapi dari dalam tas ku, buat makan juga biar lebih variatif menunya. Makan pagi itu memang bener bener kerasa nikmat meski sajiannya cuma sederhana apa adanya. Kondisi cuaca dingin memang bikin perut jadi laper, makanya apa aja yang bisa masukin perut, itu bakalan jadi enak dah pokoknya. Alhamdulillah..

Seorang mas mas sibuk rapihin peralatannya di samping kedua tenda kami, peralatannya terjejer, dan tendanya sudah terlipat,

“habis muncak mas ?”, tanya temenku mengawali pembicaraan.

“iya, semalem mas”, jawabnya sambil senyum.

“gimana kondisi di atas mas ?”, tanya seorang temen yang lain.

“kabut tebel, angin kenceng mas. Kalimati pun badai. Tenda-tenda kami beterbangan di sana saking kencengnya angin”, jawab masnya lagi.

“wah yo bener iki nek badai, wong cuaca neng kene ae koyok ngene, kuwi awan hitam sing cepet banget itu bener bener pertanda badai di kalimati”, kata temen yang lain.

Bayang-bayang suram perjalanan kami mulai menghantui pagi yang gelap itu. Semakin siang, kabut bukannya makin hilang, tapi makin tebal. Dari jam 06.00 pagi sampai jam 11.00 rasanya nggak ada beda, tetep aja dingin dan berkabut sambil terdengan bunyi gemuruh.

Tapi seorang temen mencoba menenangkan kami semua,

“halaah, pendaki ki yo ngunu lek muncak ki mesti sing diceritakne sing serem serem. Wes gak usah percoyo, mesti ceritane iki lebai”, katanya nggak percaya sama omongan si mas barusan.

“hmm, semoga ae lah”, batinku yang juga bingung soalnya baru pertama

Pagi itu, ada dua orang yang datang ke tenda kami, satu orang ternyata orang situ yang biasa nganter pendaki dan yang satu keliatan capek berat dengan mata sayu.

“habis ndaki mas ?”, tanyaku sama orang yang bermata sayu itu.

“iya mas, Alhamdulillah muncak. Tapi ya itu, medannya wah banget, nyampe atas malah nggak keliat apa apa, kabut semua”, jawabnya sambil jelasin perjalanannya.

“oh, badai brarti, eh iya, sini mas masuk tenda biar nggak terlalu kedinginan”, kataku lagi persilahkan dia masuk ke tenda kami.

“mas, ini lo, kami tadi masak nasi masih sisa, dimakan aja”, kata temen satunya mempersilahkan mas mas yang tadi sebungkus nasi yang memang masih sisa dari yang kami makan berempat tadi pagi. Hanya makanan seadanya, nasi dan abon tinggal setengah bungkus.

“wah, ini malah ngerepotin ini saya di sini. Hehe.. makasih banyak lo mas ya, ini saya makan”, katanya dengan senyum.

Sementara temannya tadi ternyata sudah kenal deket sama seorang temen kami.

“mas, taktinggal ke atas dulu ya. buat istirahat dulu sana, sambil nunggu temannya yang masih perjalanan dari puncak ke sini”, kata temen mas nya ini.

Si mas yang deket sama temen kami ini kemudian pergi ke arah tanjakan cinta dan oro-oro ombo bareng kedua temenku. Mungkin lagi foto foto buat kenang kenangan, soalnya pemandangannya keren memang dari sana.

Sementara kami bertiga ngobrol di dalam tenda. Mulai perkenalan dan cerita soal daerah, dan ternyata mas itu dari Jakarta, tapi asalnya Jawa Tengah (lupa daerah mana), terus cerita soal pekerjaan, sampai cerita soal Nabi Sulaiman. Menjelang siang, temenku yang seorang pamit pergi dulu ke oro-oro ombo buat ngambil foto nyusul dua orang temen kami yang udah duluan dari tadi. Di tenda sekarang tinggal kami berdua dan masih tetep lanjutin diskusi soal Nabi Sulaiman yang makin menarik ini bahasannya.

Sampai siang udah mau dzuhur, si mas yang ini pamit sekalian disusul ini sama seorang lagi yang nemenin nyampe puncak tadi malam. Sebelum pergi, dia minta difotoin dulu sebagai kenang-kenangan lah di Ranu Kumbolo ini. Si mas Jakarta ini lalu pamit berdua bareng si guidenya itu, hilang di antara semak semak pinggiran Ranu Kumbolo.

Sementara cuaca makin berkabut, dan kemudian di antara orang-orang yang turun dari tanjakan cinta, ada seorang yang menyapa kami dengan ramah. Sebenernya sudah dari tadi orang ini nyampenya, cuma baru sekarang aja kami berbincang sama dia. Seorang bapak dan bareng anaknya cewek, yang ternyata kelas 3 SMP. Barusan mereka nyampe puncak dan ternyata perannya juga sebagai guide pendaki yang baru ke puncak Mahameru.

IMG_2057

“wah, keren juga ni anak, baru kelas 3 SMP cewek lagi, udah beberapa kali ke Mahameru”, pikirku. Tapi ya wajar juga sih, orang ini rumahnya di deket deket sini. Tambahku menenangkan diri. Hehe..

“wah Pak, lha kapan jenengan wau lewate kok gak ketemu ?”, tiba tiba seorang temenku teriak ke Bapak itu.

“hahaha.. yo kae maeng to mas, wong ya lewat lo ngarep sampean”, jawab Bapak itu sambil ketawa.

“lha kok iso iki loh, maeng pamitan munggah pas ketemu di Oro-oro ombo, saiki weruh weruh wes di kene”, tambah temenku makin keheranan.

Jadi ceritanya, temenku ini pas di atas tanjakan cinta, hampir di Oro-oro ombo tadi ketemu sama ini Bapak jalan ke arah Cemoro Kandang. dan herannya dia, tiba tiba ini Bapak sudah ada saja di Ranu Kumbolo di sebelah kanan tenda kami sambil nyeduh kopi. Lanjutnya, kami ngobrol ngobrol dan banyak becanda sama Bapak ini sampai kemudian obrolan kami nyampe di hal yang agak aneh dan mistik, dan waktu itu aku saksikan sendiri.

“mas, ini lo anak saya sedang kena teror, beberapa kali hapenya ditelpon nomer tak dikenal di sini tadi, sekarang hapenya dimatiin tuh”, si bapak mengawali obrolan.

“hah, tenane Pak ? ora percoyo ah, wong neng kene iki lo gak enek sinyal, operator opo ae gak enek sinyale”, temenku keheranan nggak percaya sama omongan si bapak.

“lah, ora percoyo sampean. Malah iki anehe SIM card e nggak dipasang lo mas. Wes, lek gak percoyo kene mas, Nduk tolong hapene kakne”, kata bapak itu sambil nyuruh anaknya yang keluar dari dalam tenda.

Nggak berapa lama, si bapak itu teriak ke kami yang waktu itu agak jauhan juga.

“mas, iki lo mas, hayoo ate ngomong opo sampean, iki lo enek panggilan masuk”, kata si bapak sambil nunjukin hape anaknya ke kami berempat.

Dan ternyata benar di hape itu ada panggilan masuk, dan seorang temen kami yang kebetulan bawa kamera DSLR langsung ngambil gambar itu hape pas ada panggilan masuk. Setelah panggilan itu nggak diangkat, si bapak itu nunjukin kami fakta lain yang lebih ngeri. Si bapak ngebongkar hape, dan nunjukin ke kami,

“ini lo mas, SIM cardnya nggak dipasang”, katanya sambil ngasi liat ke kami.

Benar SIM card nggak dipasang di tempat semestinya, diletakin di atas baterei, dan pas baterai di lepas, ruang SIM card itu kosong.

Untitled-1 “lah, kok isoooo??”, temen kami keheranan.

“hahaha, yo nggak ngerti mas. Panggilan dari puncak paling.”, kata bapak itu jawab sambil becanda.

“yo ra ngerti sih, soale iki hawane lagi nggak enak, ra ngerti wes, paling yo tenan lek anakku dipanggil ko puncak. Hehe”, si bapak menambahkan.

“lek taun ganjil ki Semeru aktivitase lagi gak terlalu aktif sih sebenere dibanding taun genep. Tapi lek ngene iki aku kok malih curiga eh. Biasane lek wayah tenang ngene iki makan korban e. Kok aku dadi ragu yo”, temen seorang nambahin.

Pasca kejadian itu, agak ngeri juga dan agak nggak karuan juga pikiran kami. Tapi setelah kejadian itu kami masih lanjutin foto foto di Ranu Kumbolo. Habis itu kami masuk tenda dan kemasin barang barang yang agak berantakan.

“wah, koyoke mending gak muncak sik yo Dik. Aku lek masalah badai ae gak masalah lah, iso diakali, tapi lek wes mistis mistis koyok ngene iki aku ragu e. Engko ndak malah enek opo opo e”, katanya pelan. Mungkin juga kebawa suasana yang memang agak sedikit horor juga sih.

“ora opo opo lah mas, aku nyampe kene ae wes seneng kok. Ora muncak ra opo opo”, jawabku nyoba tenangin temen satu ini.

“dadi ora penak aku karo kowe Dik, ndaki pertama malah geje koyok ngene, mulai budhalan nyampe kene. Aku wes kroso sih jane iki”, dia nambahin.

“wes, nyante ae, aku ra opo opo”, aku nambahin.

“wes, tenang ae, engko lek di Jogja ndaki gunung-gunung lokal ae Dik, kowe takkabari engko yo. Opo sok yen kancaku sing nduwe tenda iki ngajak rene meneh, awakmu takajak yo. Nggolek gratisan. Hehehe..”, katanya sambil ketawa nyoba tenangin diri.

Sore itu masih berkabut, sementara sama juga di pikiran kami berempat sama sama berkabut seolah bakalan putus harapan bisa ndaki sampai Mahameru. Bukan aja kehalang isu badai di Kalimati dan juga puncak, tapi juga aroma aneh yang beberapa waktu lalu kami melihatnya langsung. Beberapa pendaki semakin banyak yang datang di Ranu Kumbolo dan dirikan tenda di sini, baik yang dari atas, maupun yang mau ke atas. Tepian Danau Ranu Kumbolo kini jadi mirip kayak area perkemahan dengan tenda warna-warni.

IMG_2193

“ayo wes, nek ngunu awake dewe mbalik rencana awal ae, camping ceriaaa. Hehe..”, kata temen memulai obrolan.

“makanane ndang ditokne, ndang dipangan kabeh ae ndek kene, kan ora sido muncak”, tambah dia.

“ayo lah, iki ayo masak spagetti, aku nggowo lhoo”, temen yang tadinya diem langsung nanggepin dan bongkar bongkar isi tasnya.

Akhirnya, sore menjelang maghrib itu kami masak spagetti. Beras yang kami beli kemarin sekalian kami habiskan sore itu karena memang kami nggak jadi muncak. Pilihan buat hibur diri ini adalah camping ceria dan full makan makan sore itu, sore terakhir di Semeru (rencananya).

Spagetti yang kami masak pun sudah jadi. Semacam mie tapi agak tebelan dan warnanya putih, ditaroh di atas piring stainless dan dibagi dua sesuai tenda. Dan kami makan masing-masing di tenda sendiri.

“aku baru pertama kali iki lo mas mangan spagetti. Hehehe..”, kataku.

“lah, tenane Dik ? ora tau babar blas ? hehe..”, tanyanya keheranan.

“temenan, aku lek diajak arek arek jajan spagetti, aku mesti ra tau tuku, aku milih liyane, lha wong larang og. Hehe..”, jawabku lagi.

“oalaah, wes, iki bumbune ora ono je, tambah iki ae yo ben pedes”, katanya sambil pegang bon cabe.

“lah, ditambahke kabeh iki bon cabene mas ?”, tanyaku kaget liat dia tuangin bon cabe semuanya ke spagetti.

“yo ra opo opo, ben enak and mules engko bakalan, goro goro kepedesen, hahaha..”, katanya sambil ketawa.

Kami makan sepiring bedua sore itu, hehe… spagetti, tambah makaroni, tambah bon cabe, tambah abon sapi.

“wah, asem rasane iki bener bener gak mutu tenan eh, hambar, gak ada rasa, dan pedes nggak ukuran, pedes banget, semprol”, batinku sambil tetep makan.

“wuaah, kepedesen je Dik, ngombe ngombe”, temenku ternyata kepedesan juga dan minta minum.

“yaiyaalaah, wong mok wei sambel akeh tenan, mbok ya enek rasa asin, manis opo opo kek, iki malah ora enek rasane, mung anyep karo pedes eh”, aku protes.

Akhirnya, spagetti hambar super pedas itu nggak abis kami makan bedua. Tinggal seperempat aja sebenernya, tapi kami buang, lebih sayang sama perut kami biar gak kebawa mules.

Sore menjelang maghrib itu hujan turun lagi setelah seharian juga hujan terang hujan terang terus. Tenda kami ternyata sudah nggak bisa nahan air hujan lagi kayak kemarin. Beberapa titik udah bocor, dan itu yang nambah kami bedua kedinginan dalam tenda. Entah tenda satunya kayak apa, bocor kagak.

Malam itu kami lalui sambil becandaan, dan ngobrol ngobrol biasa, itung-itung sebagai calon malam terakhir kami camp di Ranu Kumbolo dan rencananya besok kami bakalan balik turun gunung.

Pagi, kamis 4 Juli 2013, cuaca beda jauh sama kemarin. Hari ini matahari bersinar cerah, dan langit pun tampak kebiruan dengan awan di beberapa sisi.

“weh, cerah je, ayo foto foto ning Oro oro ombo, ndelok lavender”, ajak seorang teman.

Sebagai kenang kenangan terakhir lah sebelum kami balik, kami ke Oro-oro ombo yang di sana banyak tumbuhan yang mirip bunga lavender. Sebelum berangkat kami ajak rekan kami dari Surabaya yang memang terus barengan dari Pasar Tumpang kemarin itu.

Jalan ke Oro-oro ombo harus naik tanjakan cinta dulu. Disebut tanjakan cinta, entah apa dulu sejarahnya, kata orang-orang kalo pas naik ini bayangin orang yang disenengin, bakalan kesampean nanti berjodoh sama dia. Astaghfirullaah, nggak boleh percaya sama beginian seharusnya.

“heh Dik, ayo ndang sopo sing arep mbok bayangne pas munggah tanjakan cinta iki? Hehehe…”, tanya temen.

“ah, ora ah, ra percoyo aku karo sing ngene iki. Hahaha..”, jawabku.

Ternyata naik tanjakan ini nggak gampang juga. Keliatannya sih nggak tinggi, ternyata jauh dan berat juga, padahal nggak bawa tas lo. Dan akhirnya nyampe juga lah kami di atas tanjakan cinta itu sambil ngos-ngosan. Di ujung tanjakan cinta agak terus dikit sudah keliatan padang dengan vegetasi ungu, mirip bunga lavender ini. di sisi belakangnya pemandangan danau ranu Kumbolo yang memang keren banget diliat dari atas. Kami awal berfoto-foto di sini, lalu turun ke lembah Oro-oro ombo.

IMG_2309

Dari atas tanjakan cinta ini, agak ke arah Oro-oro ombo, puncak Mahameru keliatan. Tracking pasir setelah Arcopodo keliatan jelas. Dari atas puncak, terlihat semburan asap ke langit seolah jadi sapaan hangat buat kami. Langit di atas biru bersih, beda jauh 180 derajat dari kemarin.

Turun ke Oro-oro ombo, kami melipir di bukit sebelah kiri. Sebenernya bisa langsung turun, tapi agak tajam, akhirnya kami milih melipir. Nyampe di padang lavender ini, kami ambil banyak foto, dan kami lanjutin perjalanan kami pagi itu sampai Cemoro Kandang, di ujung padang lavender itu.

IMG_1947

IMG_1945

IMG_1955

Di Cemoro Kandang, pemandangannya pepohonan cemara yang banyak. Di depannya, ada tulisan papan berbentuk panah yang menunjuk arah pendakian ke Semeru. Kami berfoto di sana bareng teman dari Surabaya tadi.

IMG_2260

Kabut yang dari kemarin turun gila gilaan, hari ini justru nggak keliat sama sekali. Goyahlah pendirian kami yang bakal mengakhiri perjalanan sampai Ranu Kumbolo aja.

“wah, jan, kok malah cerah iki, sakjane lek sido muncak wingi bakalan keren iki pemandangane di puncak”, kata temen yang mutusin kemarin gak jadi muncak.

“lha ayo lek muncak, aku yo gelem”, aku dukung dia.

“wes lah, ayo muncak karo persediaan seadanya ae yo. Ngko sik tapi, taknglobi cah loro kae Dik”, katanya nambahin sambil senyum optimis keliatannya.

Selesai foto-foto di Cemoro Kandang kami balik ke tenda di Ranu Kumbolo. Dua teman kami sudah ada di tenda ternyata, dan kami berempat pun berunding soal perjalanan berikutnya.

IMG_2278

“heh, iki kok cerah e tibakne, Kalimati yok”, temen yang tadi membuka usulan.

“ayok, aku manut ae, melu, tapi lek teko Kalimati, kudu muncak lo ya”, jawab temen yang satu.

“yo, ayo lanjut muncak ngko bengi ko Kalimati”, temen negasin usulannya yang akhirnya diterima.

Kami berempat akhirnya menemui kata setuju buat lanjutkan pendakian sampai puncak dengan perbekalan seadanya, karena kemarin udah banyak yang dihabiskan buat camping ceria. Sebelum berangkat, kami ngisi tenaga dulu sama makanan seadanya. Kami makan mie instan yang masih sisa dan beberapa cemilan ringan. Abis itu, kami beberes tenda dan peralatan dimasukkan ke dalam tas. Nggak butuh waktu lama, kurang dari setengah jam peralatan udah bersih, dan kami siap melangkah naik ke Kalimati.

Setelah beres, kami mengisi botol botol air 1.5 liter ini dengan air Ranu Kumbolo buat nanti minum di jalan. Ranu Kumbolo ini pos pengisian terakhir sebelum muncak, meskipun sebenernya di Kalimati ntar ada Sumber Mani, tapi biasanya pendaki nggak ke Sumber Mani buat ngisi air. Tempatnya terlalu jauh katanya. Air botol sudah terisi semua, dan di salah satu botol itu, sama temen dikasih nutrisari rasa jeruk, jadi menggoda benget ini buat diminum. Selese itu semua, kami ngumpulin sampah-sampah dan berangkat.

Sebelum berangkat, kami pamitan sama temen kami yang dari Surabaya itu. Mereka hanya camping sampai Ranu Kumbolo saja.

“loh, jadi munggah tah mas ? ate budalan saiki ?”, tanya seorang anak Surabaya itu.

“yoi mbak, jadi dong, lha kuwi malah cerah cuacane”, jawab seorang temenku.

“yowes, ati ati yo mas, sampai ketemu lagi, jok lali potone dikirim nyang emailku yo. Hehe..”, tambah si mbaknya dengan logat Surabayaannya.

Selangkah demi selangkah kami lanjutkan. Sampai mau naik tanjakan cinta, di kiri jalan ada tanda memoriam anak Fisipol UGM yang meninggal di sana. Wah, semoga nggak terjadi di rombongan kami lah, batinku dalam hati.

Di tengah tanjakan cinta, sesekali kami berhenti, ngos ngosan rasanya. Lanjut terus berhasil nyampe atas, dan terus melipir pinggiran bukit Oro-oro ombo. Melihat pemandangan di kanan kami padang luas tumbuhan lavender yang keren, dan di depan adalah perbukitan hutan cemara, dan di baliknya lagi baru si Mahameru ada. Nggak lama, sampailah kami di Cemoro Kandang tempat kami berfoto tadi pagi.

IMG_2535

IMG_2531

IMG_2532

IMG_2294

Lanjut perjalanan kami menembus hutan cemara sepanjang Cemoro Kandang. Sepanjang perjalanan, suara angin tetep bergemuruh seperti kemarin, tapi cuaca cerah, langit biru, tanpa kabut, sedang suhu waktu itu tetep aja dingin. Jalanan yang kadang naik, kadang turun, tapi lebih banyak naiknya bikin agak capek juga. Sesekali kami berhenti, istirahat, minum, terus lanjutin lagi perjalanannya.

IMG_2517

Rasanya, ini hutan cemara nggak habis habis dah. Ada titik yang udah ada pasir, wah seneng rasanya udah mau nyampe, eh tapi ternyata PHP. Hutan cemara masih banyak ke depannya. Kami waktu itu sepanjang perjalanan nggak sendirian. Banyak pendaki lain yang juga mau naik ke puncak pagi menjelang siang waktu itu. Biasa, kayak perjalanan sebelumnya, kami main selip satu sama lain. Kadang nyelip, kadang diselip, dan setiap itu mesti saling sapa dengan ramah, meski belom tau namanya.

Sementara terus jalan, teman seperti biasa nyetel musik di hapenya. Katanya ini biar nggak gampang bosen dan capek, dan buat hiburan. Lagu yang masih aku inget lagunya Kotak- Tendangan dari Langit sama lagunya Garasi- Hilang. Beberapa lagu emang lagu galau sih, tapi masih banyakan lagu yang bikin semangatnya. Sambil jalan, temen yang satu ini kasih semangat ke ketiga yang lain termasuk aku yang memang pemula dalam hal ndaki gunung.  Keren dah temenku yang satu ini.

IMG_2522

Perjalanan awalnya naik, terus turun sebentar, lalu naik lagi dan masih dalam hutan cemara. Akhirnya, di balik pepohohan rimbun, kami sampai di satu tempat yang namanya Jambangan. Di Jambangan ini, jalan trek pasir ke Mahameru keliatan jelas. Akhirnya kami istirahat, minum dan berfoto juga di situ dengan background puncak Mahameru yang keliatan jelas, tanpa ketutup awan.

IMG_2519

Area Jambangan ini sudah setinggi 2.600MDPL. kalo diitung dari Ranu Kumbolo tadi, sebenernya cuma naik 200 meter aja. Padahal jalan sepanjang Cemoro Kandang ini tadi udah lumayan lama, dan kerasa panjang. Di depan Jambangan ini, jalan masuk ke pepohonan dan setelah itu adalah padang luas di kiri kanan ada beberapa edelweiss. Tapi sayangnya pas waktu itu lagi nggak berbunga.

Kami terus jalan, lewat padang edelweiss tadi, dan masuk hutan cemara lagi. Nggak selang lama, kami masuk area akhir batas pendakian Semeru yang tertulis oleh Dinas Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TN-BTS), yaitu Kalimati 2.700MDPL.

IMG_2357IMG_2499

 Kalimati ini adalah padang luas, dan dibatasi cemara-cemara dan di sana ada juga shelter. Tertulis di papan, kalo Kalimati ini adalah pos pendakian terakhir Semeru. Ditambah lagi, larangan naik ke Mahameru, dan TN-BTS tidak akan bertanggungjawab kalo pendaki nekat naik ke Mahameru. Jadi inget beberapa tahun lalu pas aku baca artikel di media online, waktu itu Semeru pasca erupsi dan pendakian ditutup dan diperbolehkan cuma sampai Kalimati ini saja. Ternyata larangan itu masih ada sampai sekarang.

Melewati area awal Kalimati beberapa tenda sudah terpasang di sini. Kami terus jalan dan juga lewatin padang kering dan sampai di deket shelter pendaki di Kalimati. Lokasinya di pinggiran hutan cemara, dan akhirnya kami dirikan tenda di sana.

Tenda yang kami dirikan caranya beda sama yang di Ranu Kumbolo tadi. Di sini, dalam tenda kami tambahkan batu-batuan di pinggirnya buat nahan biar tenda nggak terbang kebawa angin yang memang sangat kenceng waktu itu. Udara Kalimati ini pun benar ternyata dingin, lebih dingin daripada Ranu Kumbolo tadi.

Terhitung, tiga jam ternyata tadi kami berjalan dari Ranu Kumbolo ke Kalimati ini. kami berangkat jam 11.00 dan nyampe Kalimati ini sudah jam 14.00 lebih dikit. Dari Kalimati, puncak Mahameru semakin terlihat jelas. Dikelilingi hutan cemara, lalu trek pasir yang panjang, di atasnya dari Mahameru terlihat beberapa kali hembusan asap keluar dari kawah Jonggring Saloka menghiasi pemandangan indah Kalimati sore itu.

Badai Pasti Berlalu…

Mahameru, aku datang !

(Bersambung, insya Allah besok dilanjutkan ceritanya)🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s