Cerita

Banyak Jalan ke Jawa Timur

“…pokokmen aku wegah mbalek nyang omah. Ndak digojloki Bapakku. Soale iki maeng wes kelanjur pamit je. Wes lah, pokok piye carane kudu tetep mangkat iki…”
(Kata seorang sahabat)

Lalu lintas jalanan pagi di awal Juli ini rasanya tak sepadat biasanya. Tetap ada beberapa anak-anak sekolahan, pemuda, masyarakat yang biasanya lalu lalang padat melintasi jalan, namun tetap tak se ramai biasanya. Mungkin ya inilah fenomana di kota pelajar yang memang sedang masuk masa liburan, dan bulan Ramadhan tahun ini.

Suasana pagi di stasiun besar kota ini pun ternyata tak jauh beda. Masa pulang awal liburan pelajar sudah lewat, pun masa mudik lebaran masih jauh, jadinya agak sepi juga stasiun. Beberapa anak muda saja terlihat duduk-duduk di pelataran sambil mengecek tiket di tangan, dan sambil melihat jam tangan mereka menunggu datangnya kereta.

lempuyangan1

Sudah 20 menit ternyata aku berdiri di sudut selatan stasiun ini. Melihat lalu lalang kendaraan di jalanan, kesibukan tukang parkir yang mengatur deretan motor, dan beberapa Pak Polisi yang sibuk mengatur lalu lintas jalanan. Berulang kali kereta datang dan pergi. Suara klakson, dan deru mesin kereta yang khas menambah rasa semangat pagi ini menempuh perjalanan refreshing di kereta ke kota metropolitan di Jawa Timur.

08.50 Logawa datang, dan pihak stasiun udah berikan pengingat ke calon penumpang buat masuk ke area stasiun dan masuk kereta. Bukannya seneng karena kereta datang, tapi malah bingung sekarang ini. “iki piye se jarene kon ngumpul jam 8 tet di stasiun, iki malah podo telat, jan ora konsisten tenan og”, nggrundel dalam hati ini temen yang ngajak mbolang malah nggak dateng dateng.

20 menit yang lalu sms masuk dari teman, katanya sampai di balai kota, tapi sampai sekarang masih belum nyampe di stasiun. Tiba-tiba masuk panggilan dari teman yang ditunggu itu, “woi, neng endi kowe, nggone kidul kok ndak ono iki ?”. Suara dari telpon pun ternyata terdengar jelas dari yang sebenarnya. Ternyata dia di sebelah timur. “Alhamdulillah, piye mas iki sidone ? tiket e ndi ?” aku nanya ke temen. “sing nggowo ki koncone koncoku kuwi lo. Aku yo ra ngerti. Iku lagi bingung nelpon-nelpon kancane, kayake lagi ra diaktifne hape ne”. Wah, tambah runyam ni awal perjalanan pagi ini. kereta udah datang, dan udah hampir jam 09.00 juga malah gak berangkat-berangkat. “piye ? diangkat ra ?” tanyanya ke temen lain yang ada di pinggir pintu masuk. “ora eh, iki mase jan gak jelas blas. Malah dipateni iki hape ne. Taksms wes, malah tak message fb juga iki ora dibales”. Tambah jadi bete gila ini kalo gak jadi berangkat.

Pengingat terakhir dari petugas stasiun mengingatkan penumpang besiap, dan peringatan sterilisasi area sekitar kereta, karena Logawa akan segera berangkat. Makin bingung aja ini empat orang yang dari tadi memegangi hp sambil cemas karena menunggu seorang yang membawa tiket. Akhirnya kereta pun berangkat, dan lemeslah kami berempat di pinggiran stasiun. Udah capek-capek bawa tas besar, dan berat, ini terancam gagal total berangkat.

KA-Logawa_2

“Piye jal ? sepur e wes mangkat, trus arep piye ? mas mu gelem tanggung jawab gak iki ?” seorang temen nyeletuk.

“gak ngerti iki, tetep durung iso dihubungi”.

“Kan wes takomongi, wingi awake dewe ae sing tuku tiket, ben gak ribet, iki malah dadine gak jelas toh”.

“Ngerti ngunu aku maeng sarapan disik rek, luwe iki ket maeng ra enek panganan. Hehe..” aku pun nyeletuk, soalnya udah laper pas berangkat gak sempat sarapan pagi. Berharap nanti bisa sarapan dalam kereta tadinya, dan ternyata gagal total.

“Oh, ini lo mas ada gorengan, makan aja buat ganjel perut”, salah seorang teman menyodorkan seplastik gorengan.

“matursuwun ya mbak, takambil nih”, kataku. Paling nggak, bisa lah buat ganjel perut sementara.

“Piye iki sidone ? pokokmen aku wegah mbalek nyang omah. Ndak digojloki Bapakku. Soale iki maeng wes kelanjur pamit je. Wes lah, pokok piye carane kudu tetep mangkat iki…”, seorang teman membuka bahasan baru.

“haha, aku yo wegah yo mbalek, wes kadung ijin maeng, seminggu pisan ijine. Lek ora sido ki aku bakal dihina habis-habisan.”.

Tetiba seorang temen yang ikut nganter nyeletuk, “wes lah, camping neng kene ae, kan anti mainstream, biasane camping kan di hutan hutan, iki camping terbaru di parkiran stasiun. Hahaha..”. Kami berempat ketawa, dan langsung pembicaraan yang sebelumnya hampir tegang jadi agak cair dan cenderung pada menggeje.

“yo wes piye ki sidane, mangkat karo kereta, opo ngebis ae ?”, tanya seorang temen lagi mengalihkan pembicaraan ke awal.

“kalo mau naik kereta, masih nunggu nanti kereta ke sana kapan. Kalo naik bis piye ?”. kebetulan aku anak Jatim, jadi dikit banyak tau gimana caranya ke kota kota di sana.

“yo wes lek ngebis, ki 24 jam enek bis e, ayo ndang budal nyang terminal. Lek numpak bis ngko teko Jombang ae, gak perlu nyang Surabaya, kadohan rek. Ngko ko Jombang enek kok angkutan nyang kono (dirahasiakan dulu)”.

Setelah diskusi panjang, dan diselingi agak geje, akhirnya jam 10.00 kami memutuskan berangkat naik bis, dan dengan minta bantuan teman jurusan buat dianter ke terminal.

Sampai di terminal, ternyata 2 orang teman kami belum sampai ke TKP. “ndi iki mas arek loro kuwi?” tanyaku. “mboh, gak jelas banget e iki. Koncone yo ngunu pisan, wah gak penak dadine rasane iki, baru mangkat ae wes kayak ngene, opo maneh di kono ngko”. Aku nambahin, “iki ngko gek critane awake dewe gak sido camping di stasiun, tapi jebule camping di terminal mas. Hahaha..” aku berusaha bikin suasana cair lagi, dan kami pun ketawa gak jelas. Akhirnya mereka berdua datang, dan langsung kami ke shelter bis arah Surabaya.

???????????????????????????????

“lhaa, iki lo bis sing paling keren tur banter ngetan. Pas banget iki, ayo ndang munggah”, kata teman yang nunjuk ke bis yang bercorak gambar lumba-lumba itu. Keinget kalo bis ke Jatim itu menawarkan kartu langganan (KL) buat potongan harga, akhirnya aku tanya ke kru, “Pak, nyuwun KL wonten Pak. Nggen kulo ical rumiyen”. “Gak perlu nggae KL saiki mas, kari sampean ngomong ae nyang kondekture, KL Pak”, jawab kru dengan ramahnya pake logat Jawa Timuran. Akhirnya kami memasukkan barang-barang ke bagasi dibantu kru bis, dan kemudian kami masuk ke dalam bis. Aku berdua dengan teman di kursi agak depan, sedang dua teman duduk di kursi belakang. Tak lama bis berangkat setelah penumpang lumayan penuh karena memang perjalanan siang ke timur lumayan padat memang. Tapi kepadatan ini nggak kurangin kenyamanan bis, soalnya bis memang sudah ada AC nya.

857920_134600763377726_890519327_o

“Karcis mas”, tanya kondektur.

“Jombang KL Pak, kalih”, jawabku.

“Jombange ndi mas ?”, tanyanya lagi.

“Terminal baru, Kepuhsari”.

“68ribu mas”, kondektur kasih tau tarifnya.

Aku nyodorkan uang 70ribu, dan si kondektur kasih kembalian 4ribu. Pas si kondektur ke belakang, ku tepuklah dia,

“kakean pak susuke, maeng 68ribu to, yo susuke 2ribu”.

“wo, iyo mas, suwun yo, ngantuk tenan iki suwengi ra turu. Hehe”, katanya sambil ketawa.

Bis jalan menerobos lalu lintas jalan Solo ke arah timur yang lumayan padat pas menjelang siang ini.

Sekitar daerah Sukoharjo, kru mulai menyalakan DVD playernya. “wah, mas, iki mesti lagune koyok sing mbengi mbiyen, lek gak oplosan yo wedi karo bojomu. Hahaha..”. kataku becandain temen sebelah. “hahaha, kayake sih iyo kuwi ketok ketoke. Jan wes nyampe apal tenan iki karo lagune”. Bener ternyata yang di-play itu musik dangdut Jawa timuran. Mungkin ini juga buat mengusir bosan di jalanan buat kru dan penumpang. Bis meluncur makin kencang saja ke arah timur hampir masuk by pass Klaten.

“prei kiri, kosong yo maju, kress (maksudnya sih crash), yo tengen kosong”, teriak si kernet yang bantuin sopir menavigasi bis. Bis ini memang terkenal paling cepat dengan trayeknya Jogja-Surabaya. Semua orang mungkin sudah kenal. Bahkan kadang jamnya mengalahkan bis Cepat eksekutif apalagi kalo lagi jalan malam hari. Pun, bis nya mayoritas baru baru, dan banyak. Jadi di jalanan Jogja-Surabaya, setiap 15 menit sekali mesti lewat ini bis. Fans dari bis ini pun paling banyak di Jatim dan sekitarnya, di fb pun ada grupnya, dan akun twitternya pun ada dan aktif mengupdate jadwal dan perjalanannya.

Berhenti sejenak di Tirtonadi, Solo, teman sebelah keluar buat nganter pesenan. Ada seorang mbak-mbak masuk dan nanya, “mas, kursi ini kosong ?” tanyanya sambil menunjuk kursi sebelahku yang memang kosong. “Iya mbak kosong”, jawabku. Akhirnya si mbak ini duduk di sebelah kiri ku. Temen pun datang, dan duduk di sebelah kanan. “wah, gak bakalan iso turu nyampe Jombang iki lek carane koyok ngene”, batinku, pas abis denger kalo mbaknya mau turun Surabaya. Mau tidur ntar dikiranya modus, akhirnya gak jadi dah tidur.

Keluar dari Solo, lalu ke arah Sragen, Ngawi dan sekitarnya, laju bis makin mirip kayak mobil formula satu. Selip kanan, masuk kiri, selip dari kiri, berasa jalanan seperti miliknya sendiri. “eh, kuwi ngarep enek Patas lek, prei kanan ae”, kata si kernet. “yo”, jawab si sopir dengan kompak. Akhirnya bis nyelip kanan, dan ternyata kress dengan truk minyak dari arah berlawanan. “kress cak, ambil kanan ae”, si kernet mengarahkan. Ternyata setelah nyelip kanan dan kemudian crash dengan truk, bis dibanting ke kanan lagi dan sekarang di jalan batuan tak beraspal di bahu jalan. Penumpang tertawa menyaksikan aksi sopir. “wah, iki sopire jan jos tenan. Hahaha..”, teman nyeletuk sambil ketawa. Bis terus jalan di jalanan batuan, dan bisa nyusul bis Cepat di sebelah kirinya. “ayo terus, prei kiri yok”, kata si kernet yang terus terusan ngarahkan laju bis. Posisi bis sekarang ada di depan bis Cepat yang juga ke arah Surabaya. “pokoke bis iki luwih cepet timbang bis Cepat. Hahaha..”, kata si kondektur yang ikut ke depan bareng kernet dan sopir.

Sampai di jalanan Sragen arah terminal, di depan terlihat bis yang sama-sama ke Surabaya, tapi beda PO, dan juga sama-sama AC ekonomi. “Wah, kuwi ngarep skorking 39 to ? kenal aku, kuwi wonge gak nguwei dalan lek diselip. Wes tabrak ae cak spione”, kata si kondektur yang ngamatin bis di depannya. Akhirnya kedua bis ini pun saling adu speed di jalanan yang terhitung sempit buat bis. Temen sebelah sudah ketawa terus liat manuver-manuver bis yang sedang dinaikinya ini. Beberapa kali bis bergoyang dan miring-miring karena posisinya di pinggir bahu jalan. “prei kanan bos, yo”, si kernet kembali beraksi. Adu speed kedua bis di jalan sempit persawahan itu akhirnya dimenangi bis yang kami tumpangi ini. dan diujung jalan, bis ini kemudian dipalangkan di pertigaan lampu merah buat menghalangi bis di belakangnya nyelip lagi. Akhirnya, plas!, bis ini melaju kenceng ke timur tanpa bisa dikejar bis coklat di belakang.

1357259561572021099

Semakin ke timur, jalan bis semakin mirip mobil balap saja. Prei kiri, kress, prei kanan, kadang dengan siulan, itu yang terdengar dari si kernet yang terlihat sangat kompak dengan Pak Sopir. Beberapa kali bis crash dengan kendaraan arah berlawanan, tapi keliatannya si sopir memang sudah berpengalaman. Terus nyantai dia menyetir bis dengan kecepatan tinggi. Beberapa kali saat di daerah Ngawi-Madiun, penumpang teriak spontan Allahu Akbar, Astaghfirullah, dan lainnya soalnya bis hampir saja tabrakan. Tapi Alhamdulillah, tetap bisa terhindarkan. “nyante buk, niki sopire pun pengalaman kok. Haha..” kata pak Kondektur menenangkan.

“sudah nyampe mana mas ?”, tanya mbak di sebelah yang kebangun setelah tadi tertidur.

“gendingan Ngawi Mbak”, jawabku.

“wah iki bis e urakan yo mas, balapan terus ket maeng”, kata mbaknya nambahin dengan logat Surabaya nya.

“iyo mbak, yo memang ngene iki lek numpak bis iki. Gak tau numpak bis iki tah ?”, tanyaku lagi.

“jarang mas, biasane numpak patas aku”, jawabnya.

“lha mbak mau kemana tah ?”, tanyaku nyambung obrolan terus, asik soalnya saling ngomong bahasa Jawa Timuran.

“bungurasih mas. Mase dari UGM tah ?”, tanyanya lagi.

“Iya mbak, lha mbak e nyang soroboyo ate lapo ? kuliah opo dolen dolen ae ?”, tanyaku.

“kuliah mas, di ITS”, jawabnya.

“wah, jurusan opo mbak?”, aku nambahin.

“Teknik Mesin mas, lha mase di UGM jurusan opo?”, tanyanya balik.

“Teknik Fisika mbak, iki yo podo sampingku yo Teknik Fisika”, jawabku, sambil senyum. Hehe.. “pas banget iki ket mbiyen ketemune arek Mesin ITS, ngko gek ndang jodoh. Eh..”, batinku keheranan soalnya kalo ketemu anak ITS mesti anak Mesin.

“sampean ate nyangdi se mas iki ?” tanyanya lagi.

“Jombang mbak”, jawabku.

“sampean asli Jombang tah mas ?, tanyanya.

“gak mbak, aku ko Kediri, iki maeng arep nyang Jombang ki soale arep dolen iki karo kancaku nyang Malang”, jawabku.

“iyo mbak, karepe iki maeng arep nyepur nyang Suroboyo, eh jebule gagal, akhire ngebis ko Jombang ae”, temenku nambahin.

“oalah, ate doleh tah, tujuan akhire ndi se mas ?”, tanyanya lagi.

“Lumajang mbak, ate camping ceria. Hehe..”,  temenku jawab lagi.

Singkat cerita, obrolan kami terus berlanjut sampai daerah Kertosono, kemudian si mbak Mesin ITS ini tertidur lagi. Obrolan ngalor-ngidul, soal mata kuliah, tugas akhir, soal ITS, dan bahkan soal Jatim. Tapi sayangnya, sampai kami turun pun belum sempat kenalan sama mbaknya. Hehe..

Jam 19.10 kami sampai di terminal Kepuhsari Jombang. Kondisi terminal sudah sepi, Cuma ada beberapa bis saja diparkir dalam terminal, dan beberapa bis cuma lewat saja kayak absen formalitas saja.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

“mau kemana mas ?”, tanya bapak bapak yang menghampiri.

“Malang Pak”, jawab temenku singkat.

“Oh, masih ada disana mas, terakhir, Puspa”, kata bapaknya.

“iki lek worst case-nya kita gak dapat bis piye ?”, kata seorang temen.

“Wes, nyang omahku ae di Kediri, ngko sesuk isuk baru budal nyang Malang”, jawabku.

“Lek aku mending ke Surabaya”, jawab temen satunya.

“Lek aku yo mending nyang Kediri, luwih terjamin. Lha nyapo nyang Surabaya, tiwas kleleran”, kata temen dengan ketus.

Ternyata bis ke Malang masih satu yang terakhir malam itu. “ayo mas, Malang terakhir”, kata si sopirnya. Langsung kami masuk, dan suasana bis memang agak panas, soalnya gak ada AC dan memang itu kategori minibus.

“Malang 15ribu mas”, kata kondektur.

“niki Pak”, kataku sambil ngasi uang ke pak Kondektur.

Perjalanan ke Malang kami lebih banyak tidur soalnya kecapekan setelah hampir seharian di jalan. Jombang lanjut Kandangan, dan kemudian jalanan naik Kota Batu, dan akhirnya sampai di Malang, bis berhenti di SPBU sekitar pukul 23.00. Tujuan akhir bis ini adalah terminal Landungsari, tapi kami akhirnya turun di SPBU itu soalnya temen bilang kalo mau dijemput temennya.

Ternyata berita jemputan itu hoax, dan akhirnya kami harus jalan ke arah terminal Landungsari karena kelanjur turun dan bisnya udah pergi. Akhirnya kami jalan-jalan malam berempat dengan tentengan barang banyak, dan tas besar. Udah kayak orang mau ndaki gunung aja. Tapi anehnya ini malah jalannya di tengah kota. Sambil sesekali mampir di minimarket buat belanja, soalnya udah pada kelaperan kagak makan siang dan sore. Akhirnya setelah 15 menit jalan, sampailah kami di Landungsari.

“woh iyo, aku nduwe kenalan kae neng cedak kene, wes nginep neng kunu ae, taktelpon e koncoku”, kata temen ngasi solusi.

“wo, sing cedek UMM kae yo mas?”, tanyaku memperjelas.

“iyo, Pak De ne kancaku kae loh”, jawabnya.

Akhirnya kami jalan lagi ke arah UMM dari Landungsari (bingung itu ngarah kemana jalannya), dan tibalah kami di saudara teman, dari temanku. Akhirnya, malam itu kami numpang nginep disana. Rumah sederhana dengan warung di depannya buat mahasiswa, tepat di depan pintu masuk Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Kebetulan dulu waktu ke Malang, aku dan teman itu pernah mampir, jadi sudah agak akrab. Orangnya ramah dan bersahabat.

umm_dpn

“ini mas, makanannya ambil sendiri, gak usah sungkan”, kata ibunya.

“Alhamdulillaah, akhirnya merasakan nasi juga hari ini”, kataku dan temen.

Akhirnya kami makan malam bareng, sambil ngobrol strategi buat perjalanan esok. Kemudian dilanjut sholat Isya, dan Maghrib jama’ ta’khir karena belum sempat tadi di jalan. Jam 00.30 kami tidur, melepas lelah setelah seharian jalan-jalan Jogja-Malang yang bener bener keren. Keesokan harinya, petualangan yang lebih keren sudah menunggu, sementara mengistirahatkan fisik dulu.

………………………………………………………….

“…maka sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan…”

(QS. Al Insyirah 94 ayat 5-6)

 (Berlanjut ceritanya nih, nantikan)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s